Tuesday, April 6, 2010

::muTiaRa dan MaRJAn::

SubhanaLlah...
Terbaca pasal mutiara dan batu marjan dari laut...

Allah menarik perhatian kita kepada mutiara melalui ayat Al Quran “Dari keduanya keluar mutiara dan marjan.” (QS. Ar Rahmaan, 55: 22). Selanjutnya, mutiara juga disebutkan di dalam Al Quran sebagai salah satu perhiasan di Syurga.

SubhanaLlah, di mana-mana pun di atas muka bumi Allah ini, kita akan sentiasa menemukan bukti kekuasaan Allah 'Azzawajalla. Dan kedua-dua mutiara dan marjan ini ditemukan di dasar laut yang luas terbentang, di antara air tawar dan air masin di laut sebagai bukti kekuasaanNya.. SubhanaLlah..

Tahap-tahap perkembangan mutiara sangat mengagumkan. Mutiara umumnya dihasilkan oleh “tiram mutiara,” yang terdiri dari berbagai jenis. Cengkerang tiram cukup keras. Cengkerang luar tiram terbuat dari kalsium karbonat, sangat sukar untuk dibuka, sehingga dapat menghalang sebahagian besar musuh-musuh mereka. Kalsium karbonat juga memainkan peran penting di dalam proses pembentukan mutiara oleh tiram.



Tiram merasa terganggu bila pasir, kerikil, atau organisme parasit yang berbahaya masuk ke dalamnya. Dalam situasi yang sedemikian, tiram mengisolasi bendasing tersebut, sebagai cara perlindungan, dan mulai melapisinya dengan kulit mutiara. Proses pelapisan ini adalah tahap pertama pembentukan mutiara. Partikel asing yang memasuki tiram berfungsi sebagai inti atau biofilm dari pembentukan mutiara. Selama bertahun-tahun, permukaan zat inti ini akan dilapisi oleh lapisan kalsium karbonat yang terbentuk satu di atas yang lain.

Bagaimana kulit mutiara di dalam tiram dibuat? Ada dua bahan pokok yang membentuk kulit mutiara di antara lapisan-lapisan jaringan dalam tiram. Pada satu lapisan ada mineral yang disebut “aragonite,” yang mengandung kalsium karbonat; di lapisan yang lain ada zat perekat “conchiolin,” yang menahan aragonite di dalam mutiara. Oleh kerana aragonite merupakan zat yang setengah tembus cahaya atau lutsinar, zat ini menjadikan mutiara tampak bersinar. Tentu sahaja orang akan tertarik untuk bertanya bagaimana mungkin kedua zat ini dihasilkan oleh tiram (gabungan dari cengkerang dan daging yang bahkan tidak mempunyai otak); bahwa kedua zat ini kemudian bergabung dan, dengan cara melapisi butiran debu belaka, dapat membentuk benda yang sedemikian indah seperti mutiara. Mutiara yang sebenarnya dihasilkan oleh tiram sebagai suatu cara perlindungan, ternyata menjadi perhiasan yang indah bagi manusia.

Batu Marjan pula berwarna merah, ada merah terang dan ada merah tua. Ada kalanya juga berwarna putih dan ada juga yang hitam berkilat.  Jika dilihat dengan teliti kelihatan jalur-jalur seperti urat-urat kayu yang di potong.



Nama inggeris bagi batu ni ialah Coral. Nama terjemahannya ialah batu karang, ini kerana batu ni memang berasal dari karang laut yang sudah kaku seperti fosil. Permata marjan ini adalah sejenis hidupan laut yang disebut di dalam surah Ar-Rahman ayat 22. Sekarang ianya amat jarang ditemui kerana adanya kawalan alam sekitar yang ketat. Berbeza dari batu permata yang lain, marjan atau coral ini ialah berasal dari bahan organik seperti mutiara. Batu ini mengandungi kalsium yang tinggi. Dan kedua-dua mutiara dan marjan ini adalah antara perhiasan-perhiasan syurga. SubhanaLlah..

"dan nikmat Tuhan yang mana satukah yang kamu dustakan?"

3 comments:

  1. mengisolasi= mengasingkan, inti= biofilm...hehe..
    MasyaAllah, tanda kekuasaan Allah...

    ReplyDelete
  2. Tumpang tnya, maklumat ni antum dpt dri mana?

    ReplyDelete